Pertamina Kantongi Jatah Produksi Dua Blok Migas Rusia

Galih Gumelar, CNN Indonesia – Jumat, 27/05/2016 08:45 WIB
b7e03c7f-8fd5-498b-a568-c2b8cade495f_169Pertamina akan mengelola bisnis hulu migas di Rusia dan secara eksklusif akan mengambil porsi sebesar 15 persen dari total produksi dua blok migas tersebut. (ANTARA FOTO/Widodo S Jusuf).
Jakarta, CNN Indonesia — PT Pertamina (Persero) mengklaim bisa memperoleh porsi produksi hulu migas di Rusia sebagai bagian dari kesepakatan kerangka kerjasama pembangunan kilang Grass Root Refinerry (GRR) di Tuban, Jawa Timur, bersama perusahaan minyak asal Rusia, OJSC Rosneft Oil Company.

Dwi Soetjipto, Direktur Utama Pertamina mengatakan, untuk tahap awal, Pertamina akan diberikan jatah produksi dua blok migas di Rusia, dengan porsi masing-masing sebesar 15 persen dari total produksi. Namun demikian, ia tidak menyebut secara rinci ihwal volume produksi dari kedua blok tersebut.

“Ini kesempatan bagi Pertamina untuk berinvestasi di upstream di Rusia yang merupakan blok-blok milik Rosneft. Dalam kesepakatan memang sudah ditetapkan, selama delapan bulan, paling tidak ada dua blok yang kami eksklusif ambil 15 persen masing-masing,” jelas Dwi di Jakarta, Jumat (26/5).
Lebih lanjut ia menuturkan, nantinya jumlah blok migas ini bisa bertambah apabila porsi untuk Pertamina belum mencapai target yang disepakati, yaitu 35 ribu barel per hari. Pun demikian, ia yakin, target itu bisa dipenuhinya, mengingat Rosneft memiliki produksi yang sangat besar.

Sebagai informasi, di sepanjang tahun lalu, produksi hidrokarbon minyak Rosneft mencapai 5,16 juta barrel minyak per hari.

“Dan ini tentu saja akan sangat bagus untuk menyelesaikan permasalahan kekurangan produksi dari crude baik dalam negeri atau yang dipasok oleh Pertamina. Dan dari sisi upstream akan bangun kekuatan energi,” terang Dwi.

Selain memberikan kesempatan untuk mengelola bisnis hulu migas di Rusia, Rosneft berkomitmen juga akan memasok kebutuhan kilang Tuban Pertamina jika proyek ini selesai. Rencananya, Rosneft akan memasok minyak mentah sebanyak 45 persen dari kapasitas 300 ribu barel per hari kalau harga yang ditawarkan cukup kompetitif.

“Sedangkan untuk sisa pasokan 55 persen, Pertamina masih memiliki kesempatan untuk memilih (pemasok) yang terbaik. Itu menjadikan kami memiliki pilihan lebih luas di dalam pemenuhan minyak mentah (crude),” tutur dia.

Didier Casimiro, Vice President Upstream Rosneft menambahkan, ketertarikannya berinvestasi di Indonesia datang setelah Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said mengucap kebutuhan akan cadangan minyak dan gas bumi yang berkelanjutan. Kemampuan produksi Rosneft ini diyakini bisa mengamini keinginan pemerintah.

“Kini, kami ingin mengonfirmasi, kami siap untuk ikut serta dalam ketahanan energi Indonesia. Kami harap, ini akan jadi kerja sama yang sama-sama menguntungkan dan terjalin dalam jangka panjang,” katanya.

Pertamina akhirnya memilih bermitra dengan Rosneft untuk pembangunan kilang Tuban, setelah melakukan kontes kecantikan terhadap lima peminat lain. Selain Rosneft, perusahaan yang berebut proyek ini adalah Kuwait Petroleum International, China Petroleum and Chemical Corporation Ltd (Sinopec), konsorsium PTT Global Chemical Plc dan Thai Oil Ltd, Indian Oil, termasuk Saudi Aramco. (bir)