Harga Minyak Turun

| 2.118 Views

20130226Crude_Oil_CNBC_com

New York (ANTARA News) – Harga minyak dunia turun pada Senin (Selasa pagi WIB), setelah pejabat-pejabat Kanada mencabut perintah evakuasi karyawan beberapa ladang produksi minyak di provinsi Alberta yang dilanda kebakaran.

Para pejabat pada Minggu meniadakan kawajiban melakukan evakuasi di fasilitas-fasilitas milik perusahaan Kanada, Suncor dan Syncrude, karena penurunan temperatur dan hujan ringan mendorong upaya-upaya untuk mengendalikan kebakaran hutan.

Kebakaran, yang memaksa evakuasi 100.000 penduduk Fort McMurray dan fasilitas-fasilitas minyak ke utara, mengganggu ekstraksi dan pemurnian minyak yang diperkirakan 1,2 juta barel per hari.

Patokan AS, minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli merosot 33 sen menjadi berakhir pada 48,08 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Sementara itu, minyak Brent North Sea untuk pengiriman Juli, patokan Eropa, kehilangan 37 sen menjadi menetap di 48,35 dolar AS per barel di perdagangan London.

“Ada tekanan jual sedikit karena beberapa kekhawatiran tentang gangguan pasokan di seluruh dunia tampak sedikit berkurang,” kata Gene McGillian dari Tradition Energy.

Para analis juga mengatakan harga melemah oleh komentar dari pejabat Iran yang berjanji akan terus memompa minyak secara agresif dan tidak mengambil langkah-langkah untuk mengendalikan produksi setelah pencabutan sanksi terkait nuklir pada Januari.

“Pemerintah saat ini tidak memiliki rencana untuk membekukan atau mengganggu peningkatan produksi minyak dan ekspor sesuai rencana yang sedang dilakukan,” kata Direktur National Iranian Oil Co. Rokneddin Javadi kepada kantor berita Iran Mehr, menurut Bloomberg News.

Rokneddin Javadi yang juga Deputi Menteri Perminyakan Iran mengatakan bahwa ekspor minyak mentah negara itu akan mencapai 2,2 juta barel per hari (bph) pada pertengahan musim panas dari 2,0 juta barel per hari sekarang.

Komentar Javadi mengurangi harapan pembekuan produksi minyak Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada pertemuan berikutnya kelompok eksportir itu.

Sikap Teheran tampak memperkuat keraguan pasar bahwa OPEC — yang Iran adalah salah satu anggotanya — akan mengambil tindakan tegas untuk mengekang kelebihan pasokan pada pertemuan berikutnya di Wina pada 2 Juni.

Bulan lalu di Doha, pembicaraan yang melibatkan anggota OPEC dan produsen-produsen utama lainnya seperti Rusia, gagal mencapai kesepakatan untuk membatasi produksi.

Di sisi lain, pasar minyak akan tetap kelebihan pasokan karena jumlah rig minyak AS yang beroperasi tidak berubah pekan lalu setelah membukukan penurunan beruntun selama delapan minggu, kata perusahaan jasa minyak Baker Hughes lalu.

(A026)

Editor: Unggul Tri Ratomo

COPYRIGHT © ANTARA 2016

Source : antaranews.com