Cerita Jokowi Tanya Kesiapan Palangka Raya Jadi Ibu Kota

Cerita Jokowi Tanya Kesiapan Palangka Raya Jadi Ibu Kota

Palangka Raya – Presiden Joko Widodo (Jokowi) ternyata sempat menanyakan kesiapan Palangka Raya menjadi ibu kota baru menggantikan Jakarta.

Hal itu disampaikan oleh Gubernur Kalimantan Tengah, Sugianto Sabran, saat ditemui di kediamaannya, Palangka Raya, Rabu (12/7/2017).

Sugianto menuturkan, hal tersebut terjadi saat Presiden Jokowi melakukan kunjungan kerja ke Kalimantan Tengah akhir tahun lalu. Saat itu Presiden Jokowi menanyakan langsung kepadanya perihal kesiapan Palangka Raya untuk jadi pusat pemerintahan yang baru.

“Beliau cerita-cerita sekilas dengan saya, mengenai bagaimana Palangka Raya. Pak Gubernur, bagaimana kota Palangka Raya, masih fleksibel tidak untuk menjadi pusat pemerintahan kita?” ujar Sugianto kepada detikFinance, menirukan pertanyaan Jokowi saat itu.

Sugianto SabranSugianto Sabran Foto: Dikhy Sasra

“Pak Presiden, mohon maaf, menurut saya untuk Palangka Raya itu tidak fleksibel lagi, seiring dengan kebutuhan manusia. Tapi Pak Presiden, kalau berkenan, kalau untuk mencari lahan 300 ribu sampai 500 ribu hektar, saya sebagai Gubernur Kalteng siap menyiapkan,” sambungnya.

Baca juga: Mengenal Palangka Raya, Calon Ibu Kota Baru RI

Pertanyaan mengenai kesiapan Palangka Raya menjadi ibu kota baru terjadi dua kali. Pertama terjadi di ruangan VIP Bandara Tjilik Riwut. Lalu kedua terjadi saat makan siang di salah satu restoran di tepi Sungai Kahayan. Sugianto menjelaskan, situasi diskusi yang terjadi pada dua tempat itu berlangsung ringan.

“Nah waktu pulangnya juga, Pak Presiden bicara ini. Pak Gubernur, memang masih ada lahan untuk menjadi pusat pemerintahan Republik ini? Saya jawab, Pak Presiden, kita mungkin saya katakan di tiga tempat ada, yaitu Kota Palangka Raya sendiri, setelah itu Kabupaten Katingan dan Kabupaten Gunung Mas. Jadi kalau diambil di peta, itu seperti Piramida,” ucapnya.

Baca juga: Menyusuri Palangka Raya, Calon Ibu Kota Baru RI

Namun demikian, Ia mengaku, bukan berarti Presiden Jokowi memilih Palangka Raya langsung menjadi ibu kota. Yang pasti, Ia sebagai perwakilan dari pemerintah pusat di daerah senantiasa menyiapkan lahan yang diminta jika benar-benar dibutuhkan.

“Tapi jadi atau tidaknya, kan tergantung dari Pemerintah Pusat. Saya hanya menyiapkan lahan,” pungkas dia. (wdl/wdl)

Source : detik.com