BI akan Terbitkan Peraturan Penerbitan Surat Berharga Komersial

Senin 24 Oct 2016, 11:17 WIB – Ardan Adhi Chandra – detikFinance
22Foto: Ardan Adhi Chandra
Jakarta – Bank Indonesia (BI) akan menerbitkan Peraturan BI (PBI) tentang penerbitan Surat Berharga Komersial (SBK) atau commercial paper. Sebelumnya, peraturan mengenai SBK di Indonesia sudah ada di tahun 1995, namun di tahun 1998 saat terjadi krisis moneter kepercayaan investor untuk membeli SBK menurun.

SBK adalah surat berharga jangka pendek yang diterbitkan oleh perseroan dalam jangka waktu yang pendek. Di luar negeri tenor SBK atau commercial paper selama 270 hari atau 9 bulan. BI berencana menerbitkan PBI tentang SBK dengan tenor 360 hari atau satu tahun.

Dengan menerbitkan SBK, perusahaan dan lembaga keuangan yang umumnya non bank mendapatkan pendanaan untuk meningkatkan produktivitas perseroan. Dengan adanya SBK juga instrumen pembiayaan di Indonesia bisa bertambah.

Commercial paper hal lumrah di pasar keuangan. Commercial paper adalah instrumen di mana korporasi atau lembaga keuangan biasanya non bank mereka menerbitkan suatu surat utang. Hal tersebut berjalan dengan normal di banyak negara,” jelas Deputi Gubernur Senior BI, Mirza Adityaswara dalam Seminar Surat Berharga Komersial di Gedung Kebon Sirih Bank Indonesia, Jakarta Pusat, Senin (24/10/2016).

Sumber pendanaan di pasar keuangan Indonesia masih sangat terbatas. Sehingga banyak perseroan yang sulit mendapatkan tambahan modal untuk memperluas usahanya.

“Indonesia sampai saat ini bisa dibilang instrumen pasar uang masih sangat dangkal. Sedangkan kebutuhan korporasi dan lembaga keuangan non bank mencapai pendanaan cukup besar,” kata Mirza.

Dengan adanya SBK, perseroan bisa mendapatkan pendanaan dengan menjual surat berharganya dengan jangka waktu kurang dari setahun.

“Jadi yang masalah adalah di negeri kita ini instrumen jangka pendek tidak tersedia yang likuid, atau yang tersedia baru sedikit,” tutur Mirza.

Untuk itu, saat ini BI tengah mengkaji lebih dalam mengenai penerbitan SBK sebagai kebutuhan pendanaan perseroan. Diharapkan PBI mengenai SBK di Indonesia dapat segera terbit dan dapat menjadi pilihan baru untuk pendanaan perseroan jangka pendek.

“Sedang dalam tahap penerbitan aturan tentang commercial paper,” tutup Mirza. (drk/drk)

Source : detik.com